Nikahlah Dengannya, Walau Dia Bukan Perawan

THE STORY

Dulu sekian lama gw gonta ganti cew, cari terbaik dari yg terbaik, banyak udah cew yg putus, trus gw cari lagi, akhirnya gw dapet cew yang menurut gw pas banget ama gw. Pas dari segi fisik, sifat yang menarik, pokoknya udah kloplah. Cuman pas gw nembak tuh cew, tuh cew nolak gw, dengan alasan dia blm butuh cow lg, dia masih ingin sendiri karena cow2nya yg dulu jg ninggalin dia.

Gw gk maksain diri, cuman gw tekankan ke dia, bahwa gw udah cinta ama dia dan gw bakal sayang ama dia. Dia bilang ke gw kalo dia banyak kekurangannya, dan gw gk bakal bisa nerima kekurangannya itu. Karena dia berkeras menolak gw, gw akhirnya menyerah. Gw menjauh darinya, karena sakit rasanya saat kita udah menemukan cinta yg selama ini dicari, tapi cinta itu menepis kita. Gw bilang ke dia kl gw mau pergi ke kota lain, gw pengen buang2 jauh bayangan dirinya. Tapi dia melarang gw, dia jelasin ke gw kalo bkn maksudnya nolak gw, dia cuman gk mw disakitin aja, karena cow2 yg ninggalin dia jg gk bisa nerima kekurangannya. Gw yakini dia gw akan berusaha, akhirnya dia nerima gw dan gw gk jadi keluar kota.

Tiga bulan kami pacaran, banyak cerita suka ketimbang duka. Gw makin yakin kalo dia adalah pautan hati gw, cinta makin bermekaran dihati kami, berdua. Akhirnya gw beraniin untuk meminangnya, menjadi pendamping hidup, menjadi isteri gw. Gw lihat dia sangat bahagia, dia nerima gw, dan kami segera nyiapin rencana, ngomong ke ortunya dan ortu gw. Gk ada halangan, kamipun udah nentuin jadwal pernikahan kami.

Suatu malam saat sedang berdua, dia bertanya ke gw, apakah gw udah yakin menjadikannya isteri? Gw bingung, kenapa dia nanya gitu saat kami udah mempersiapkan semuanya, gw bilang udah, memangnya kenapa? Dia kelihatan bingung, dia bilang gpp, tapi gw paksa kenapa dia nanya gitu. Dia bilang gpp, gw paksa terus karena gw penasaran, akhirnya sambil menangis dia bilang kl gw bakalan bkn yg pertama lg buatnya, dia udah pernah melakukannya, dia udah gk suci lg. Gw terhenyak, dia pasrah dgn keputusan gw.

Dunia gw hancur gan, gelap. Gw bimbang untuk melanjutkan. Gw ceritain ke ortu gw, dan ortu gw melarang gw untuk melanjutkan, ngapain nikahin anak yg gk baik masa lalunya, gw disuruh ninggalin dia. Dan gw akhirnya ninggalin dia, gw beralasan ke ortu dia ada ketidakcocokan, rencana bubar, gw menjadi org terkejam untuknya saat itu. Gw pergi dari hidupnya, menjauh dan hilang hubungan darinya.

Dua tahun gw meninggalkan cerita itu. Gw skrg udah menikah, tapi gw nikah karena perjodohan ortu. Gw sebenernya gk cinta ama isteri gw, cuman karena perintah ortu dan ingin melupakan masa lalu gw jalani perjodohan itu. Menikah dgn org yg gk kita cintai adalah menyiksa batin. Gw udah berusaha buat mencintai isteri gw, tapi ttp aja gk nyambung.

Gw jadi benci kenapa gw ninggalin cinta gw yg dulu. Gw nyesel banget. Gw masih inget kata2 dia sebelum gw ninggalin dia, dia akan menjadi isteri yg sholehah. Dia belum lancar membaca al-Qur’an dan ingin nanti saat gw jadi suaminya, gw akan ngajarin dia. Dia jg dulu udah berusaha menjadi cew baik dgn gk lg bertingkah bebas, berpakaian sopan, bahkan berjilbab. Gw nyesel, kenapa gw yang cuman manusia gk bisa nerima kekurangan org lain, padahal org itu udah janji mau berubah, mau bertobat. Sedang Tuhan sendiri aja Maha Pengampun, kenapa gw yg cuman manusia gk bisa memaafkan. Semua manusia pasti punya latar belakang kelam, gk ada yg sempurna. Itulah kesalahan gw, gw harap kaskuser2 yg punya cerita dan masalah yg sama, ambilah keputusan bijak. Kita manusia gk ada yg sempurna, kalo ada yg ingin berubah lbh baik, bantulah, maafkanlah, terimalah..apalagi itu org yg kita sayangi. Cinta gk akan datang dua kali.

sumber

@osserem Follow juga ya….
cerita perjodohan (3),Cerita ngentot paksa (3),cerita ngentot kroyokan (2),dientot menangis (1),istri ninggalin suami (1),kawin paksa perjodohan (1),Kenapa prawan klo dientot menangis? (1),kisah kawin paksa dunia (1),Malam pertama karena kawin paksa (1),cerita cewek tidak perawan tapi sholehah menurut pria (1)